Digital Branding Indonesia

Cara Jitu Menjalankan Strategi Telemarketing

Digital Branding Indonesia – Menjadi telemarketing memang sangat rentan dengan amarah calon klien. Namun tidak perlu khawatir, baca cara untuk menjadi telemarketing yang Jujur saja, telemarketing seringkali dicap sebagai kegiatan yang mengganggu oleh masyarakat. Tidak jarang di kantor kita mendengar keluhan rekan kerja tentang, misalnya tawaran membuat kartu kredit, tawaran pinjaman tanpa bunga, hingga tawaran lainnya yang tidak mengenal waktu dan cenderung memaksa. Mungkin Anda juga salah satu juga pernah mengalaminya.

Namun, bagaimanapun, telemarketing merupakan profesi yang memiliki tupoksi (tugas, pokok dan fungsi) seperti itu. Pasti banyak di antara kita yang mengerti ihwal keprofesian itu. Nah, apakah mungkin seorang telemarketer dapat menjadi sosok yang loveable bagi para calon konsumen?

Jawabannya adalah, sangat mungkin!

Kali ini, saya akan membagi kiat agar seorang telemarketer ‘selamat’ dari bentakkan atau luapan kekesalan calon konsumen yang sedang ditelepon.

Untuk menjadi telemarketer yang loveable, Anda harus:

1. Memiliki Alasan untuk Menelepon
Tentu saja seorang telemarketer harus memiliki alasan untuk menelepon calon konsumen. Tidak ada orang yang senang ujug-ujug mendapatkan telepon yang tidak jelas. Sangat penting untuk mengungkapkan alasan yang jelas dan manfaat yang akan calon konsumen dapatkan dari menerima telepon tersebut

Seorang telemarketer harus selalu berpikir bahwa informasi yang akan disampaikan sangat penting bagi mereka dan tidak akan membuang-buang waktu mereka yang berharga.

Harus selalu diingat bahwa tiga prinsip dalam membeli sebuah produk adalah hemat biaya, cepat dan solusinya menguntungkan. Jika ingin mendapatkan perhatian, terutama dari para eksekutif yang super-sibuk, sangat penting untuk menjadi lebih spesifik (terutama ketika menawarkan jasa).

Maka dari itu, seorang telemarketer harus memiliki product knowledge yang mendalam sebelum mulai kegiatan telemarketing.

2. Melakukan Riset Sebelum Menelepon
Jadilah telemarketer yang cerdas dan mencerdaskan. Menurut riset yang dilakukan oleh New Voice Media, dengan melakukan riset 5 menit saja sebelum menelepon calon konsumen, seorang telemarketer dapat meraih keberhasilan prospek dan mendapatkan komitmen untuk follow up penawaran sebesar 86%.

Salah satu riset yang harus Anda lakukan adalah mencari tahu siapa yang akan Anda telepon, dengan begitu Anda dapat menysuaikan kata-kata pembuka yang akan dipakai. Menjadi telemarketer yang detail-oriented juga akan menunjang riset Anda.

Misalnya, sebuah perusahaan tambang baru saja mengeluarkan siaran pers bahwa mereka akan membuka tambang di desa A. Sebagai telemarketer perusahaan Public Affairs yang sudah melakukan risetnya Anda dapat membuat pembuka seperti:

“Saya mengetahui di siaran pers perusahaan Anda bahwa perusahaan Anda akan membuka tambang di kota A. Kami memahami bahwa desa A memiliki sejumlah isu konflik antar suku C dan E yang seringkali mempersulit operasi tambang di sekitarnya. Terlebih dengan jatuhnya korban jiwa dalam jumlah yang signifikan dari kedua suku di konflik sebelumnya. Kami percaya, perusahaan Anda akan dapat menjalankan operasinya dengan lebih lancar ketika memiliki stakeholders management yang lebih strategis. Kami akan senang untuk membantu perusahaan Anda dalam isu itu karena kami memiliki pengalaman meneliti desa A dan sekitarnya selama belasan tahun.”

Pembuka seperti itu menandakan Anda telah melakukan riset terhadap kemungkinan kebutuhan calon konsumen Anda. Meski prospek yang dilakukan tidak langsung mencapai deal, tapi setidaknya Anda telah membangun relasi dengan calon konsumen Anda sekaligus menujukkan kemampuan Anda sebagai telemarketer yang handal.

3. Mempertanyakan Strategi Menelepon
Dalam dunia telemarketing, menanyakan pertanyaan yang tepat lebih sulit daripada menjawab pertanyaan dengan tepat. Salah satu kunci kesuksesan marketing secara umum adalah selalu menjelajahi segala kemungkinan pertanyaan dari 5W 1H (Why, Who, Where, When, What, dan How).

Tentu pedoman tersebut juga dapat dijadikan pedoman telemarketer dalam melakukan tugasnya. Sebelum menelepon, selalu kritisi daftar kalimat yang biasa Anda gunakan agar dapat disesuaikan dengan kebutuhan calon konsumen. Dengan begitu, seorang telemarketer akan mendapatkan feedback yang lebih baik dari calon konsumennya.

4. Ingat! Telepon Identik dengan Mengobrol
Menelepon bukan berarti berbicara kaku seperti robot yang hanya mengikuti panduan yang sudah diberikan. Terdapat unsur manusia di dalam kegiatan itu, maka jadilah luwes seperti mengobrol bertatapan muka.

Baiklah, dapat dimengerti bahkan ketika mengobrol bertatapan muka pun bagi beberapa orang sikap kaku sulit untuk dihilangkan. Tapi, itu semua bisa dilatih, jika Anda benar-benar memiliki kemauan.

5. Mengetahui Bahwa Menelepon Bukan Berarti Harus (Selalu) Jualan
Ingatlah bahwa menelepon calon konsumen bukan berarti harus jualan dan jualan. Jika memang seperti itu yang menjadi prinsip Anda sebagai telemarketer, maka jangan heran jika Anda sering kena “semprot” saat menjalankan tugas. Ada tujuan seperti menjalin relasi pada telepon pertama, misalnya, dan bahkan bisa berlanjut ke #email marketing Anda ketika relasi bisnis itu berkembang dengan baik.

Jangan terlalu bersemangat untuk jualan, jualan dan jualan, apalagi di telepon pertama pada calon konsumen. Silahkan cek kembali contoh pembuka di beberapa poin di atas sebagai gambaran.

6. Menenangkan Diri
Beberapa telemarketer seringkali hanya berkomunikasi satu arah; mereka banyak berbicara tentang kelebihan produk yang ditawarkan dan hal lainnya tanpa mendengarkan apalagi mengerti kebutuhan calon konsumen tersebut. Hal itu tentu saja sangat menyebalkan, bukan?

Memang tidak semua telemarketer memiliki kepribadian yang luwes dalam berkomunikasi. Namun telemarketer tidak seharusnya seperti itu; santai saja, ambil waktu beberapa menit untuk menenagkan diri sebelum memulai telepon.

Ingatlah bahwa tujuan seorang telemarketer menelepon nasabah atau calon klien adalah untuk membuat mereka tertarik. Tanda keberhasilannya? Mereka yang lebih banyak bertanya atau berbicara kepada Anda sebagai telemarketer sepanjang percakapan telepon itu, bukan sebaliknya.

7. Menyadari Bahwa Usaha Menelepon yang Pertama Tidak Selalu Berhasil
Pada umumnya, telepon pertama tidak langsung membuahkan prospect deal. Itu mesti disadari sebagai sebuah kewajaran dalam kegiatan telesales. Penelitian yang dilakukan DestinationCRM ini menunjukkan bahwa setidaknya diperlukan 5 calon konsumen yang dihubungi untuk mendapatkan sebuah prospect deal. Jika Anda merasa bingung bagaimana menyusun strategi telemarketing yang cocok untuk bisnis Anda, gunakan saja jasa dari freelance business consultant professional.

Kesimpulan
Bukanlah hal yang tidak mungkin untuk menjadi seorang telemarteker yang loveable. Dengan menjadi telemarketer yang lebih cerdas dan strategis, segala kemungkinan jelek itu akan dapat diminimalisasi. Dengan melakukan beberapa hal seperti riset mengenai calon konsumen, mengkritisi strategi telemarketing Anda, dan menjadi pribadi yang lebih tenang saat melakukan aktivitas telemarketing, potensi prospect deal yang dapat diperbesar.

LEAVE A COMMENT

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.